Pabrik Bir Eropa, Heineken dan Carlsberg Tinggalkan Rusia

Pabrik bir Eropa Heineken dan Carlsberg mengatakan mereka keluar dari pasar Rusia menyusul tinjauan operasi mereka yang dipicu oleh invasi ke Ukraina, Senin (28/3/2022). Dikutip , Carlsberg dari Denmark, memiliki 8.400 karyawan di Rusia. Perusahaan tersebut akan mempertahankan operasi "untuk mempertahankan mata pencaharian para karyawan ini dan keluarga mereka" sampai penjualan selesai.

"Perang di Ukraina, dan meningkatnya krisis kemanusiaan dan pengungsi, mengejutkan kita semua. Kami terus mengutuk keras invasi Rusia, yang telah menyebabkan begitu banyak korban jiwa, kehancuran dan tragedi kemanusiaan," kata CEO Carlsberg Cees 't Hart. dalam sebuah pernyataan. Bisnis Carlsberg di Rusia melaporkan pendapatan dan laba operasional masing masing sebesar 6,5 miliar krone Denmark ($958 juta) dan 682 juta krone ($100 juta) pada tahun 2021. Grup tersebut mengatakan pada Senin (28/3/2022) bahwa pelepasan tersebut akan menghasilkan biaya penurunan nilai yang "substansial".

Heineken (HEINY) telah menghentikan investasi dan ekspor baru ke Rusia dan telah menghentikan penjualan, produksi dan iklan bir merek Heineken di negara tersebut. "Kami terkejut dan sangat sedih melihat perang di Ukraina terus berlanjut dan meningkat," kata pembuat bir Belanda itu dalam sebuah pernyataan. Pembuat bir Moretti dan Amstel mengatakan bahwa mereka bertujuan untuk mentransfer bisnis ke pemilik baru, sambil mematuhi hukum Rusia dan internasional. "Untuk memastikan keselamatan dan kesejahteraan karyawan kami yang berkelanjutan dan untuk meminimalkan risiko nasionalisasi, kami menyimpulkan bahwa penting bagi kami untuk melanjutkan pengurangan operasi baru baru ini selama masa transisi ini," tambahnya.

Pembuat bir itu mengatakan akan membayar gaji kepada 1.800 karyawannya di Rusia hingga akhir 2022 dan "akan melakukan yang terbaik untuk melindungi pekerjaan mereka di masa depan." Heineken mengharapkan untuk mengambil € 400 juta ($ 439 juta) hit dari langkah tersebut. "Setelah transfer selesai, Heineken tidak akan hadir lagi di Rusia," kata perusahaan itu.

Heineken melaporkan pada bulan Februari bahwa volume bir Rusianya telah tumbuh beberapa poin persentase pada tahun 2021, didorong oleh permintaan yang lebih kuat untuk merek premium Heineken, Miller, dan Dr Diesel. Itu juga melaporkan pertumbuhan untuk bisnis sari apel terkemuka di pasar di Rusia. Lusinan perusahaan di semua sektor ekonomi telah meninggalkan Rusia atau membekukan operasi mereka di sana sejak invasi pada 24 Februari.

Saingan pembuat bir AB InBev ( BUD ), pembuat Budweiser dan merek lain, telah mengatakan "meminta pemegang saham pengendali" dari operasi Rusia untuk menangguhkan lisensi untuk produksi dan penjualan Bud di negara tersebut. Perusahaan juga "menghilangkan semua keuntungan finansial" dari operasi joint venture nya. Karyawan tetap akan dibayar. Dikutip dari laman TASS, Kamis (9/3/2022) berikut ini sebagian perusahaan asing yang menghentikan operasionalnya di Rusia.

1. Perusahaan restoran cepat saji Amerika Serikat (AS) McDonald's mengumumkan rencana untuk menutup sementara 850 restorannya yang tersebar di seantero Rusia. Namun saat ini para karyawan masih bekerja, dan hotline McDonald's Rusia tidak dapat mengklarifikasi kapan keputusan untuk menghentikan operasinya itu akan mulai diberlakukan. Kendati demikian, perusahaan itu pun berjanji akan terus membayar gaji karyawan Rusia, yang berjumlah total 62.000 orang itu.

2. Yum! Brands, Inc., yang berbasis di AS dan memiliki rantai KFC serta Pizza Hut, juga menghentikan investasinya di Rusia dan tidak merencanakan pembukaan gerai baru. Alih alih menjadi waralaba, gerai gerai yang dijalankan oleh perusahaan akan diberhentikan untuk sementara waktu. 3. Jaringan restoran cepat saji Burger King membantah spekulasi bahwa mereka akan meninggalkan Rusia.

Perusahanan itu mengaku akan terus beroperasi di negara tersebut dan akan membuka restoran baru pada 2022. Burger King 'masih menganggap Rusia sebagai salah satu pasar strategisnya'. "Kesulitan mendapatkan pasokan untuk beberapa bahan hanya bersifat sementara dan tidak kritis," kata perusahaan itu.

4. Starbucks yang berbasis di AS untuk saat ini akan menutup operasionalnya di Rusia, termasuk pasokan makanan ke Rusia. 1. The Coca Cola Company, yang memproduksi minuman non alkohol, akan menghentikan sementara operasionalnya di Rusia. Perusahan ini memiliki 10 pabrik pembotolan di seluruh penjuru negara itu.

2. PepsiCo tidak akan menjual minumannya untuk saat ini, termasuk 7Up dan Mirinda, serta tidak membeli iklan di Rusia. Kendati demikian, perusahaan ini akan terus menjual barang kebutuhan pokok seperti susu formula dan produk susu. PepsiCo akan mendukung 20.000 karyawannya di Rusia dan 40.000 pekerja di industri pertanian yang terlibat dalam pasokan.

1. Produsen produk susu Finlandia Valio, telah memutuskan untuk menghentikan operasionalnya di Rusia. Perusahaan itu memiliki pabrik di dekat Moskwa dan mempekerjakan 400 orang. Namun apakah Valio akan tetap mendukung karyawannya, saat ini belum ada informasi yang dilaporkan.

2. Produsen kopi Paulig yang berbasis di Finlandia, juga telah mengumumkan kepergiannya dari Rusia, namun tidak mengatakan apa yang akan terjadi pada 200 karyawan pabriknya di Wilayah Tver. 3. Perusahaan Finlandia Fazer yang memproduksi produk cokelat dan roti, telah berhenti beroperasi di Rusia. Perusahaan yang ada di Moskwa dan St Petersburg itu mempekerjakan 2.300 orang.

4. Perusahaan tembakau Inggris Imperial Brands, yang memproduksi merek Davidoff, Richmond dan Gitanes, akan menghentikan sementara penjualan, pembuatan, dan iklan produknya di Rusia. Namun perusahaan memastikan bahwa para karyawan Rusia akan terus mendapatka bayaran. Perusahaan ini memiliki pabrik di Volgograd.

5. Perusahaan makanan Prancis Danone mengatakan akan tetap berada di pasar Rusia. Perusahaan itu bermaksud untuk terus menyediakan makanan bagi konsumen dan pasien. Lalu apa yang terjadi pada karyawan perusahaan perusahaan itu?

"Jika perusahaan menghentikan operasionalnya, maka perusahaan diwajibkan untuk terus membayar karyawan," kata Wakil Kepala Federasi Serikat Pekerja Independen Rusia (FNPR), Alexander Shershukov.

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan.