Liga Premier Akhirnya menyetujui penjualan klub Chelsea, Berakhirnya 19 Tahun Era Roman Abramovich

Liga Premier akhirnya menyetujui penjualan klub Chelsea.Jalan yang panjang dilalui Chelsea sejak klub harus dijual karena masalah di luar lapangan. Masalah itu sekarang sepertinya akan berakhir. Selasa ini, Liga Premier mengumumkan bahwa pembelian/penjualan klub London hanya disetujui oleh liga. Selama berhari hari, dikabarkan bahwa transaksi ini sudah dipertimbangkan dan konsorsium Todd Boehly yang akan mengambil alih kendali klub.

Sekarang, praktis telah resmi bahwa pengusaha Amerika dan rekan rekannya akan menjadi pemilik baru The Blues, dengan misi mempertahankan peringkat klub. Uang sebesar $ 5,3 miliar adalah apa yang dibayar grup Boehly Roman Abramovich, sekarang mantan pemilik tim dan diveto oleh pemerintah Inggris karena konflik Rusia dan Ukraina. Parlemen Inggris harus menyetujui penjualan itu. Sekarang yang tersisa adalah parlemen Inggris memberikan lampu hijau untuk kesepakatan yang akan diselesaikan dan pemilik baru untuk mengambil alih.

“Kami mengadakan diskusi intensif dengan mitra internasional yang relevan untuk mendapatkan persetujuan yang diperlukan dan akan menetapkan rincian lebih lanjut sesegera mungkin". "Kami ingin menyelesaikan proses ini secepat mungkin sambil memastikan bahwa rezim sanksi dilindungi, tetapi kami akan katakan lebih banyak tentang ini sesegera mungkin," kata juru bicara Perdana Menteri Boris Johnson. Konsorsium Todd Boehly terdiri dari beberapa pihak yang sama sama menyumbang modal untuk membeli Chelsea.

Grup ini dipimpin oleh Boehly Amerika, memiliki perusahaannya Eldridge Industries dalam aliansi dengan Clearlake Capital (grup investasi). Ini juga mendapat dukungan dari Mark Walter (kepala Guggenheim Partners, perusahaan jasa keuangan global) dan Swiss Hansjoerg Wyys (pendiri Synthes Holding AG, produsen perangkat medis). Boehly memiliki petunjuk tentang dunia olahraga, karena dia adalah pemilik Los Angeles Dodgers di Major League Baseball saat ini.

Kepemilikan Chelsea selama 19 tahun oleh Roman Abramovich berakhir setelah pemerintah Inggris menyetujui penjualan klub Liga Utama itu oleh oligarki Rusia yang terkena sanksi kepada sebuah konsorsium yang digawangi oleh pemilik bagian Los Angeles Dodgers Todd Boehly. Pemerintah harus yakin bahwa Abramovich, yang dikenai sanksi atas hubungannya dengan Presiden Rusia Vladimir Putin setelah invasi ke Ukraina, tidak mengambil untung dari penjualan paksa klub yang investasinya berubah menjadi salah satu yang paling sukses di sepak bola Eropa. Pemenang Piala Dunia Klub FIFA yang berkuasa dan juara Eropa 2021 akan dijual seharga 2,5 miliar pound ($ 3,1 miliar) harga tertinggi yang pernah ada untuk tim olahraga dengan persetujuan Liga Premier sudah diberikan pada hari Selasa.

Chelsea telah beroperasi di bawah lisensi pemerintah sejak aset Abramovich dibekukan pada Maret dan berakhir pada 31 Mei. "Mengingat sanksi yang kami berikan pada mereka yang terkait dengan Putin dan invasi berdarah ke Ukraina, masa depan jangka panjang klub hanya dapat diamankan di bawah pemilik baru," kata Sekretaris Kebudayaan Inggris Nadine Dorries. "Kami puas hasil penjualan tidak akan menguntungkan Roman Abramovich atau individu lain yang terkena sanksi."

Ada diskusi berminggu minggu antara pejabat dari Chelsea dan pemerintah untuk mengamankan jaminan yang tidak dapat diperoleh Abramovich secara finansial. Hasil penjualan awalnya akan masuk ke rekening yang dibekukan sebelum disumbangkan. "Kami sekarang akan memulai proses memastikan hasil penjualan digunakan untuk tujuan kemanusiaan di Ukraina, mendukung korban perang," kata pemerintah Inggris dalam sebuah pernyataan.

"Langkah hari ini akan mengamankan masa depan aset budaya yang penting ini dan melindungi penggemar dan komunitas sepak bola yang lebih luas." Boehly sudah mulai menghadiri pertandingan Chelsea. Penundaan menyetujui penjualan berpusat pada nasib 1,6 miliar pound ($ 2 miliar) yang dipinjamkan ke Chelsea oleh Abramovich sejak 2003 yang menyediakan dana untuk membangun skuad pria yang memenangkan 21 trofi selama kepemilikannya. Jaminan pemerintah diperlukan dari Abramovich, yang tidak mengutuk perang Rusia di Ukraina, tentang penghapusan utang yang terkait dengan perusahaan yang ia kendalikan.

Boehly sudah mulai menghadiri pertandingan Chelsea dalam beberapa pekan terakhir sejak klub menyetujui penjualan ke konsorsium yang juga menampilkan pemilik utama Dodgers Mark Walter, miliarder Swiss Hansjorg Wyss, dan pendanaan dari perusahaan ekuitas swasta Clearlake Capital. Itu adalah proses penjualan yang diperebutkan dengan panas, dengan empat grup dalam putaran terakhir, sebelum grup Boehly dipilih pada 7 Mei setelah menjamin 1,75 miliar pound ($ 2,2 miliar) investasi dalam tim. Penggemar Chelsea telah terbiasa menghabiskan uang di bawah kepemimpinan Abramovich, dengan pengeluaran bersih lebih dari $1 miliar untuk pemain.

Kemampuan Chelsea untuk menjual tiket pertandingan dan berkomitmen untuk belanja pemain baru telah dibatasi oleh sanksi tetapi sekarang kepemilikan baru diatur untuk memberikan investasi kepada manajer Thomas Tuchel untuk memperkuat skuad. Chelsea akan bermain di Liga Champions musim depan setelah finis ketiga di Liga Inggris, Minggu lalu, meski terjadi gejolak di luar lapangan. Tim putri memenangkan liga dan piala dengan skuad yang didanai oleh investasi Abramovich.

Chelsea telah memenangkan kejuaraan putra hanya sekali pada tahun 1955 ketika Abramovich membeli klub tersebut pada tahun 2003. Dibantu oleh pemain pemain mahal, klub memenangkan Liga Premier dua tahun kemudian dan telah menambahkan empat lagi sejak saat itu, terakhir pada tahun 2017. Chelsea memiliki stadion terkecil dan paling tua dari klub klub paling sukses di Liga Premier, dengan rencana untuk membangun kembali tempat berkapasitas 41.000 yang ditunda oleh Abramovich pada tahun 2018 ketika ketegangan diplomatik Inggris Rusia semakin dalam.

Biaya $ 3,1 miliar Chelsea melampaui $ 2,3 miliar yang dibayarkan pada 2018 untuk Carolina Panthers NFL. Selain menjadi pemilik bagian dari MLB's Dodgers, Boehly juga memiliki saham minoritas di NBA's Los Angeles Lakers dan WNBA's Los Angeles Sparks.

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan.